Kawat Gigi a.k.a Behel

Setelah mempertimbangkan selama 2 bulan, akhirnya saya memutuskan untuk memasang kawat gigi alias behel. Kebetulan ada promo juga dari Drg Nabila, Apeebee Dental Clinic. Tempat prakteknya di Jalan Raya Semampir, Surabaya.

Yang bikin saya pengin dibehel, alasan utama pas ada promo tadi, alasan kedua karena gigi saya nggak rata. Bagian atas gigi tengah depan itu numpuk dengan gigi sebelahnya. Jadinya kelihatan ‘maju’ kalau dari samping. Gigi bawah gak terlalu bermasalah sih, cuma perlu dirapikan sedikit. Yang lebih kelihatan bermasalah ya gigi atas itu.

Datang ke klinik pertama kali, saya nanya harga dulu sama minta di cek gigi. Apa aja yang harus dilakukan kalau mau pasang behel dan dikasih tahu kalau pasang behel nanti untuk kasus saya ada yang dicabut, 2 gigi atas (geraham belakang taring) dan 2 gigi bawah. Yang bawah ini tinggal akar gigi aja. Pikir saya ya wes lah sekalian akar gigi nya dicabut, daripada busuk malah jadi penyakit.

Sebenarnya sih rada deg-degan juga dengar kata2 cabut gigi. Pikiran saya langsung inget masa cabut gigi pas masih SD dimana saya nangis sampe kepiyer-piyer (bahasa apa ini?). Tapi dokternya bilang pasang behel dulu, baru satu bulan kemudian cabut giginya. Agak lega sih dengernya, karena kalau dibehel dulu kan giginya dipaksa gerak dulu, kalau udah gerak, kan jadi lebih gampang dicabut. Itu pikiran saya. Berdasarkan pemikiran sesaat itulah, saya akhirnya deal pasang behel minggu depan.

Sempat ditanya teman, saya disuruh foto rontgen gak dan saya emang gak disuruh. Kata teman saya yang udah pakai behel duluan, dia dulu disuruh foto rontgen untuk ngelihat kondisi gigi di dalam gusi. Takutnya ada yang tumbuhnya miring atau masalah lain. Saya juga bingung kok saya nggak disuruh. Pas saya tanya dokter saya, dia menyarankan rontgen untuk kondisi gigi yang dicurigai bermasalah aja. Oh, berarti gigi saya masih aman nih. Hehehe. Paling gak lumayanlah gak keluar biaya lagi untuk rontgen. Alhamdulillah.

Jadilah April 2014 lalu saya pasang behel. Behel saya behel jenis keramik yang transparan. Saya emang gak terlalu suka sih, behel yang warna-warni. Soal harga pasti lebih mahal dibanding behel yang metal.

Yang tanya rasanya pas pasang behel, saya akan jawab gak sakit. Yang ada saya sempet ketiduran sebentar, sebentar banget tapi. Hahaha. Saking gak berasanya. Dokter Nabila nya juga ramah kok. Silakan yang mau coba kesana. Saya kurang tahu sih dia buka hari apa aja. Yang jelas saya kesana tiap hari Sabtu tiap bulan untuk kontrol. Dan sedikit saran, kalau datang sabtu, usahain jam 9 udah nongol disana. Kalau nggak siap-siap antri dah.

Yang paling berasa setelah pasang behel adala gigi berasa ditarik dan gak bisa gerak bebas serta gak bisa gigit langsung. Jadi, kalau makan kudu dipotong-potong dulu makanannya dan harus yang lembut-lembut. Tapi tetep aja tuh berat badan saya cuma turun sedikit, dasarnya doyan makan emang sih.

Awal bulan Juni 2014 kemarin, ketemu dokter lagi. Ini adalah saatnya cabut gigi. Tips ketika kita sudah duduk di ‘kursi panas’, lebih baik merem. Biar nggak lihat alat-alatnya. Ini yang saya lakukan kalau udah mau dieksekusi dokternya.

Awal mau dicabut dokter kasih ampul dulu. Sempet ngintip alat suntiknya sih, jarumnya kecil, bentuknya kayak pulpen. Pas ampulnya dimasukkin ke gusi, rasanya gak sakit. Paling ngilu dikit. Trus setelah 10 menit, rasanya pengen ketawa ngakak karena bibir sampe pipi sebelah kanan, gak berasa sama sekali. Kayak membal gitu. Disuruh kumur gak bisa, ngiler-ngiler malahan. Hahaha…

Dan pencabutan pun dilakukan (saya tetap merem, Sodara). Ternyata, gak sampe satu menit, dokter nya bilang “Oke gigi atas sudah dicabut”. What? Cepet bingit. Saya asli nggak ngerasain apa2. Tinggal akar gigi yang bawah nih, justru ini yang lebih lama, karena kudu dicongkel-congkel dulu. Tapi tetap gak sakit kok. Jelas lah udah dibius.

Setelah cabut gigi selesai, behel pun dipasang lagi. Dan ini rasanya lebih ngilu dari cabut gigi, karena dokter kan masang di gigi yang udah agak gerak, rasanya ngilu2 gitu. Tapi ini juga gak berlangsung lama kok.

Pertemuan kedua selesai, saya pulang dari dokter masih pengen ketawa2 karena bius belum hilang dan saya rasanya pengin ngiler terus. Naik motor pulang kost sambil gigit kasa, juga tetap aja ngikik2 sendiri ngerasain bibir mati rasa.

 

Advertisements

13 thoughts on “Kawat Gigi a.k.a Behel

    • hai, foraynda.. thanks sudah mampir ke blog ku ya..

      kondisi sekarang sih yang depan sudah rapi, cuma bagian samping masing kelihatan bolong.

      mungkin karena aku sempat 3 bulan gak kontrol kali ya. hahaha.. jadinya agak lama nutup gigi yang udah dicabut yang dibagian samping..

      🙂

  1. Sis… ceritain waktu kontrol ke fokter dan behelnya ditarik2,,,…. sakiiiit yah. Trus setelah kontrol apa sakitnya sampe gak bisa tidur?

    • Maaf baru bales, kakak… Sakit, tapi masih bisa ditoleransi kok.. IMHO ya.. gak sesakit kalo sakit gigi.. hahaha.. dan aku masih bisa tidur kok.. hahahah… jangan takut nyobain ya…

    • kalo di total sekitar enam juta kyknya sis.. tapi gak memberatkan, karena sistemnya nyicil… hehehe..

      kalo sering copot, punyaku terbilang sering sih.. tapi tergantung orangnya.. temenku yang pasang di tempat sama malah gak pernah copot.. hahaha.. aku aja kalo makan beringas.. hehehhe

  2. foto giginya skg dong pas udh setahun pasang behel, hehehe itu hampir ga keliataan sama sekali behelnya. pas bilang sama dokternya apa sis biar dipasang behel transparan kaya kamu gitu? bahannya jg apa ya hehe sama share harganya dong, aku jg rencana mau pasang behel ini rusaknya lumayan gigiku

    • bilang aja mau pasang behel ceramic gitu.. iya.. aku kalo ganti karet juga gak pernah warna-warni, selalu minta transaparan.. hehehe..

  3. Hair sis clarissanindya 😄, saya ada niat pasang behel jg, samaan kasusnya kayak gigi depan kamu, lebih parah malah.,lebih maju satu gigi, hihihi, mw pasang yg transparan, males dikatain ama anak2 kantor, hahahaa..kira2 butuh biaya brp y sis

    Thanks bfore
    *curhat nya panjang banget, hahahaa

  4. ka boleh di perjelas lagi ga, gigi atas yang di cabut yang mana. soalnya di foto ga keliatan di belakang taring bolong. atau mksudnya yg di cabut gigi ke 2 setelah taring ? makasih sebelumnya ka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s